Token Libra Facebook Dapat Kritik Dari Pendiri Ethereum

Promo IQ OPTION INDONESIA penghasilan profit hingga 100% per kontrak trade

Salah satu pendiri Ethereum, Joseph Lubin mengatakan bahwa token Libra milik Facebook seperti “serigala yang tersentralisasi dalam pakaian domba yang didesentralisasi” dalam sebuah artikel yang dirilis Quartz pada 21 Juni.

Facebook merilis white paper token Libra pada awal bulan ini untuk melihat tinjuan beragaram dari para ahli dalam industri blockchain dan cryptocurrency dan perhatian dari regulator pemerintah.

Klaim white paper

Dalam artikelnya, Lubin mencatat bahwa white paper token Libra menggambarkan perasaan yang umum dalam komunitas cryptocurrency. Dinyatakan bahwa “mengirim uang ke seluruh dunia seharusnya sama semudah dan semurah dengan mengirim pesan di ponsel Anda,”  dan “Infrastruktur keuangan harus inklusif secara global dan diatur sebagai barang publik.”

Sambil memperhatikan klaim white paper bahwa “Orang akan semakin mempercayai bentuk-bentuk pemerintahan yang terdesentralisasi,” Lubin menunjukkan perlunya pengguna untuk mempercayai mata uang fiat Libra, dukungan obligasi pemerintah, dan pedagang untuk percaya bahwa jaringan dijalankan secara bertanggung jawab. Lebih lanjut, Lubin juga mencatat infrastruktur terpusatnya:

“Mungkin yang paling penting, ini memerlukan kepercayaan kami bahwa Libra pada akhirnya akan beralih ke sistem yang lebih terdesentralisasi yang ‘longgar,’ di mana siapa pun dapat memvalidasi jaringan, daripada kriteria evaluasi anggota yang terbatas yang harus menjaga kontrol di tangan 28 perusahaan.”

Baca juga: Koin Libra Miliki Manfaat dan Risiko Dalam Perekonomian

Namun, Lubin mengakui ada beberapa hal bagus dalam proyek ini. Dia mengatakan dalam beberapa tahun akan ada dua juta pengguna Libra, dan pengalaman pengguna cryptocurrency (UX) dapat sangat ditingkatkan dalam proses tersebut:

“Dalam satu gerakan, perancang UX yang berbakat dapat mengurangi penggunaan gesekan debit/credit card menggunakan cryptocurrency. Mengelola kunci pribadi, memahami payments pembayaran gas, ’dan memasang plugin browser crypto dapat sesederhana menekan‘ kirim ’ di WhatsApp, entitas milik Facebook lainnya.”

Lubin juga mengklaim bahwa para pengembang di perusahaan pengembang Ethereum sentris, ConsenSys sudah mengelola code tersebut dan menyadari bahwa proyek tersebut meminjam banyak ide dari Ethereum. Terakhir, Lubin berharap Libra akan dieksekusi dengan baik dari segi teknikal.

Seperti yang dilaporkan Cointelegraph kemarin, gubernur Reserve Bank of Australia, Philip Lowe, memperingatkan bahwa mata uang Libra yang diumumkan Facebook mungkin tidak akan mencapai penggunaan umum dalam waktu dekat.

Juga, awal minggu ini satuan tugas G7 dibentuk untuk memeriksa bagaimana bank sentral dapat mengatur mata uang digital.

Sumber

The post Token Libra Facebook Dapat Kritik Dari Pendiri Ethereum appeared first on Coinvestasi.