Tiket EURO 2020 akan Terdistribusi dengan Blockchain

UEFA akan menerbitkan lebih dari satu juta tiket Euro 2020 menggunakan aplikasi blockchain

Asosiasi Sepak Bola Uni Eropa (UEFA) mengumumkan pada 17
Februari waktu setempat jika satu juta tiket Euro 2020 akan distribusikan
menggunakan aplikasi seluler bertenaga blockchain ke telepon seluler penggemar
sepak bola.

Sistem ini dipilih karena akan mencegah replikasi dan duplikasi tiket, karena kode QR tiket seluler hanya bisa diaktifkan melalui bluetooth begitu penggemar berada di dekat stadion.

Penggemar juga dapat menggunakan sistem untuk mentransfer tiket ke orang lain tanpa harus mengunjungi titik penukaran tiket. dan tidak lagi harus mengunjungi titik pengumpulan tiket.

UEFA kakan mendistribusikan tiket untuk kompetisi EURO 2020
yang akan berakhir pada Juli. Semua tiket yang dibeli mulai Desember dan
seterusnya akan dicatat di blockchain. Tiket akan memenuhi syarat pada Mei 2020
ketika aplikasi tiket seluler EURO 2020 diluncurkan di Andoroid dan Ios.

Tiket berbasis blockchain ini akan tersedia untuk 51
pertandingan sepak bola. Sebanyak 2,5 juta tiket dijual untuk seluruh kompetisi
bagi penggemar sepak bola yang tersebar di lebih dari 2 negara.

UEFA Menggunakan AlphaWallet untuk Tiket Blockchain Euro 2020

Pada akhir Desember, UEFA telah bermitra dengan AlphaWallet
untuk menandai 20.000 tiket VIP di blockchain, juga untuk digunakan dalam
turnamen UEFA EURO 2020.  

“ VIP dapat menggunakan tiket untuk mengakses diskon antara
lain untuk akomodasi, transportasi dan belanja tanpa harus melalui proses yang
panjang, “ jelas  CEO AlphaWallet, Victor
Zhang dilansir dari Decrypt.

Dengan teknologi maka calo akan sulit beraksi karena hanya akan ada satu pasar bebas, terbuka dan teregulasi. Ini akan membuat penjualan tiket menjadi lebih aman dan teratur.

Namun dalam pengumumannya UEFA belum menjelaskan apakah hanya ada satu juta tiket yang menggunakan AplhaWallet atau lebih dari itu.

Baca juga : Tim Kriket Asal UK Ini Gunakan Blokchain untuk Pembelian Tiket

Blockchain untuk Tiket

Banyak waralaba olahraga dan penyelenggara acara beralih ke
blockchain untuk mendapatkan tiket, karena teknologinya menjanjikan cara yang
sangat efektif untuk mencegah pemalsuan dan memastikan kenyamanan.

Seperti yang dilaporkan Cointelegraph pada bulan Desember 2019, wakil presiden Ticketmaster untuk produk-produk blockchain Sandy Khaund mengatakan bahwa teknologi ini dapat mencegah pasar tiket sekunder muncul dan memastikan bahwa “tiket berakhir di tangan yang tepat.”

“Inti dari penerapan blockchain di industri tiket adalah untuk mengembalikan keadilan kepada para seniman, penyelenggara acara dan penggemar. Misalnya, masalah utama yang dihadapi industri ini adalah tiket palsu. Blockchain dapat mencegah hal ini dengan memungkinkan peserta memverifikasi keaslian tiket mereka. Ini juga mengubah tiket menjadi aset digital yang langka, yang tidak dapat dijual dua kali lipat, ”ujar CEO dan pendiri EventChain, Ashton Addison, mengatakan kepada Cointelegraph.

Sumber

The post Tiket EURO 2020 akan Terdistribusi dengan Blockchain appeared first on Coinvestasi.