Republik San Marino Rilis Kebijakan Peraturan Token

Promo IQ OPTION INDONESIA penghasilan profit hingga 100% per kontrak trade

Bupati kapten Republik San Marino, Nicola Selva dan Michele Muratori, telah mengeluarkan keputusan pemerintah tentang teknologi blockchain untuk bisnis, menurut sebuah dokumen yang baru dirilis baru-baru ini.

Dekrit baru ini menguraikan tentang prosedur untuk mendaftarkan organisasi berbasis blockchain dengan “Istituto per l’Innovazione della Repubblica di San Marino,” atau San Inovasi Institute San Marino.

Menurut dekrit tersebut, organisasi berbasis blockchain di Republik San Marino, Uni Eropa, atau negara mana pun yang tidak diklasifikasikan sebagai “risiko tinggi” dan juga dianggap relevan dengan bidang undang-undang San Marino, dapat mengajukan permohonan pendaftaran ke lembaga tersebut.

Lembaga ini bertujuan untuk memberikan kepastian peraturan, serta pengawasan dan penegakan peraturan tersebut – dan kebijakan anti pencucian uang (AML) – khususnya untuk initial token offerings (ITO atau ICO). Lembaga ini membedakan antara token utilitas dan token keamanan sehubungan dengan ITO, yang didefinisikan sebagai berikut:

Baca juga: Kini Tokenomy (TEN) Tersedia di Platform Playgame!

“Token utilitas akan dianggap sebagai voucher untuk pembelian layanan atau barang yang ditawarkan oleh Entitas Blockchain. Token keamanan akan menjadi aset digital yang mewakili, sebagai alternatif, tergantung pada instrumen yang mendasarinya: a) instrumen yang berpartisipasi dari penerbit; b) efek hutang dari penerbit.”

Keputusan tersebut juga mencakup kebijakan pajak untuk token utilitas dan token keamanan. Token utilitas, khususnya, akan diperlakukan sebagai mata uang asing untuk keperluan pajak. Token keamanan, di sisi lain, akan diperlakukan sebagai instrumen ekuitas yang berpartisipasi atau sekuritas utang, tergantung pada sifat token keamanan. Terakhir, kedua jenis token akan dibebaskan dari pajak penghasilan standar untuk tujuan “pendapatan yang dihasilkan melalui operasi” menggunakan token.

Seperti yang sebelumnya dilaporkan oleh Cointelegraph Italia, keputusan tersebut awalnya dipresentasikan di Milan pada 28 Februari 2019 lalu.

Di Amerika Serikat, seorang anggota kongres baru-baru ini bersaksi di depan Komite Cara dan Sarana Dewan Perwakilan Rakyat. Anggota Kongres Ted Budd berpendapat bahwa cryptocurrency harus memiliki pembebasan pajak de minimis yang sama dengan mata uang asing.

Sumber

The post Republik San Marino Rilis Kebijakan Peraturan Token appeared first on Coinvestasi.