Harga Jual Kripto Surut; Nasdaq Tambah Indeks Bitcoin & Ethereum

Harga Jual Kripto Surut; Nasdaq Tambah Indeks Bitcoin & Ethereum

Harga Jual Kripto Surut; Nasdaq Tambah Indeks Bitcoin & Ethereum

Investing.com – Harga koin digital utama sedikit surut diperdagangkan di Asia pada hari Rabu pagi, meskipun ada tanda-tanda baru bahwa koin ini mendapatkan penerimaan yang lebih luas. Terutama, Nasdaq memperluas layanan data global pada hari Senin untuk memasukkan Bitcoin dan Ethereum.

Pada hari Rabu pagi, Bitcoin turun 0,84% menjadi $3,815.7 pada pukul 09.53 WIB. Ethereum terjembab 1,82% di $136,6, XRP anjlok 4,19% ke level $0,31413, dan Litecoin turun 2,97% menjadi $44,754.

Kapitalisasi pasar crypto mencapai $129 miliar setelah melonjak menjadi $141 miliar selama akhir pekan.

Nasdaq akhirnya memulai daftar langsung Indeks Bitcoin Liquid (BLX) dan Ethereum Liquid Index (ELX) dari blockchain AS dan perusahaan data pasar crypto, Brave New Coin.

Layanan Global Index Data ServiceSM yang disediakan Nasdaq sekarang akan mencakup informasi tingkat Bitcoin dan Ethereum real-time yang diperbarui setiap 30 detik.

“Gelombang turunan crypto tidak bisa dihindari,” kata Fran Strajnar, CEO Brave New Coin. “Sekarang dengan indeks yang sejalan dengan prinsip-prinsip IOSCO yang tersedia melalui Nasdaq, akan ada terburu-buru untuk memproduksi segala macam instrumen keuangan.”

Komunitas crypto melihat ini sebagai lompatan maju dalam penerimaan arus utama dan adopsi cryptocurrency.

Tanda lain dari penerimaan yang lebih luas adalah langkah raksasa teknologi Samsung (KS:005930).
Smartphone Samsung Galaxy S10 series baru akan menampilkan dompet crypto terintegrasi yang mendukung Ethereum, Bitcoin dan dua koin digital lainnya, Enjin dan Cosmee. Perusahaan mengungkapkan berita itu di Mobile World Congress di Barcelona pada 25 Februari.

Perusahaan itu dilaporkan telah menjual sekitar 31 juta unit versi smartphone Galaxy yang akan diganti oleh S10.

Sementara itu, CEO JP Morgan Jamie Dimon mengatakan koin JPM bank akhirnya dapat digunakan untuk pembayaran ritel. “JP Morgan Coin bisa bersifat internal, bisa komersial, suatu hari nanti bisa menjadi konsumen,” Dimon mengatakan kepada CNBC pada hari Selasa.