FATF Perkuat Kontrol Exchange Guna Hindari Pencucian Uang

Pengumuman Financial Action Task Force (FATF) hari ini berfokus pada peran mata uang digital dalam pencucian uang dan peningkatan peraturan, seperti yang dicatat oleh Sekretaris Steven Mnuchin dalam sambutan penutupnya.

Financial Action Task Force — sebuah organisasi antar pemerintah yang berfokus dalam memerangi pencucian uang — berencana untuk memperkuat kontrol atas pertukaran mata uang kripto untuk mencegah mata uang digital digunakan dalam pencucian uang dan kejahatan terkait.

FATF meminta identitas jelas pengirim dan penerima kripto

Sekretaris Perbendaharaan AS Steven Mnuchin mengatakan bahwa langkah baru akan mengharuskan penyedia layanan aset crypto mematuhi anti-pencucian uang (AML) dan memerangi prosedur pendanaan terorisme (CFT) dengan cara yang sama dilakukan oleh lembaga tradisional. Pamflet panduan akhir organisasi membahas lebih detail tentang hal ini.

Baca juga: Exchange Crypto Brasil Wajib Laporkan Transaksi Nasabah

Secara khusus, organisasi ini menginginkan operator mata uang kripto untuk menetapkan identitas di balik pengirim dan penerima dana kripto, melakukan uji tuntas yang tepat untuk memastikan mereka tidak terlibat dalam aktivitas terlarang, dan mengembangkan program berbasis risiko, dan lainnya. Mnuchin berkata:

“Dengan mengadopsi standar dan pedoman yang disepakati minggu ini, FATF akan memastikan bahwa penyedia layanan aset virtual tidak beroperasi dalam bayang-bayang gelap. Ini akan memungkinkan sektor FinTech yang muncul untuk tetap terjaga dan selangkah lebih maju dari rezim jahat dan simpatisan penyebab ilegal mencari jalan untuk mengumpulkan dan mentransfer dana tanpa deteksi.”

Simon Riondet, kepala intelijen keuangan di Europol, sebuah badan penegak hukum Uni Eropa, mengatakan sebelumnya dalam sebuah wawancara dengan Reuters bahwa pencucian uang dengan cryptocurrency telah meningkat. “Kami juga memiliki beberapa penyelidikan di dark di mana pembayaran dilakukan dalam cryptocurrency, kadang-kadang dalam bitcoin [BTC], dan mereka mengalihkannya ke cryptocurrency yang lebih dianonimkan,” kata Riondet.

Seperti yang dilaporkan sebelumnya, peserta industri lain menyuarakan keprihatinan bahwa teknologi blockchain harus direstrukturisasi secara fundamental – atau sistem paralel yang kompleks yang dibangun di antara bursa – untuk memenuhi persyaratan pelaporan baru, sementara yang lain prihatin dengan biaya tambahan bahwa peningkatan biaya kepatuhan akan menuntut pada bisnis industri.

Sumber

The post FATF Perkuat Kontrol Exchange Guna Hindari Pencucian Uang appeared first on Coinvestasi.