Bank Rusia: Penjahat Pilih Tarik Tunai Daripada Gunakan Crypto

Menurut bank sentral negara Rusia, penipu jarang menggunakan cryptocurrency untuk menarik uang curian. Berita itu dilaporkan oleh TASS pada 21 Juni.

Wakil direktur pertama Departemen Keamanan Informasi Bank Rusia, Artem Sychev, mengatakan kepada TASS bahwa bank sentral memantau metode penarikan dana dan mengembangkan langkah-langkah perlindungan tambahan. Para penjahat lebih suka menarik tunai uang yang dicuri dibandingkan menariknya dengan mata uang digital. Sychev berkata:

“Di Federasi Rusia, hal ini [penarikan dana curian dengan crypto] jarang terjadi. Ya, memang terkadang cryptocurrency digunakan untuk menarik dana, tetapi tidak meluas secara, karena jauh lebih mudah bagi penipu untuk mendapatkan uang tunai.”

Penjahat Gunakan Kartu Bank

Sychev menambahkan bahwa penipu menggunakan kartu bank untuk menarik uang yang dicuri, namun tidak lebih dari dua hingga empat kali, setelah penggunaan kartu tersebut, mereka kemudian membuangnya. Sychev melanjutkan:

Baca juga: Apa itu Bitcoin? Panduan Lengkap Belajar Bitcoin untuk Pemula

“Tidak terlalu penting teknologi apa yang akan dikembangkan dalam waktu dekat — kecerdasan buatan atau robotisasi. Lebih penting bagi kita untuk memahami teknologi dan metode apa yang dapat digunakan penyerang yang tidak hanya digunakan untuk menyerang, tetapi juga untuk menarik uang. Pusat perhatian kita akan dialihkan ke arah itu. Sebagai contoh, jika kita melihat bahwa penipu belajar atau memahami secara cepat menarik uang melalui saluran tertentu, maka kita akan membangun langkah-langkah perlindungan tambahan.”

Seperti yang baru-baru ini dilaporkan, perusahaan intelijen blockchain Chainalysis mengklaim bahwa 64% dari strategi serangan tunai ransomware melibatkan pencucian dana melalui exchange mata uang crypto. Di antara strategi cash-out ransomware lainnya yang dianalisis, 12% melibatkan layanan campuran dan 6% melibatkan jaringan peer-to-peer, sementara yang lain pergi melalui penyedia layanan perdagangan atau pasar dark web. 9% dari hasil ransomware dilaporkan tetap tidak terpakai.

Laporan lain oleh Chainalysis mengungkapkan bahwa setidaknya 95% kejahatan cryptocurrency diselidiki oleh penegakan hukum melibatkan bitcoin (BTC). COO perusahaan Jonathan Levin mengatakan bahwa penegakan hukum perlu mengambil pendekatan yang lebih canggih untuk mengatasi darknets dan memperingatkan bahwa industri kripto mulai mencurigai adanya pendanaan terorisme.

Sumber

The post Bank Rusia: Penjahat Pilih Tarik Tunai Daripada Gunakan Crypto appeared first on Coinvestasi.