Apa itu Bitcoin ETF dan Dampaknya Pada Pasar Crypto

Apa itu ETF?

Apa itu ETF? Exchange-traded Fund merupakan sarana investasi, mirip dengan saham, yang bergerak dengan nilai aset dasar mereka. ETF memungkinkan calon investor untuk mencoba memasuki suatu pasar tanpa adanya risiko membeli aset itu sendiri. Aset dasar ETF dapat berupa komoditas, saham, obligasi atau bahkan kombinasi dari aset-aset ini.

Hal pertama yang perlu dipahami adalah ETF secara umum merupakan instrument investasi yang pasif. Tidak ada biaya untuk mengelola atau melacak ETF meski pun aktif diperdagangkan di pasar publik. Misalnya membeli ETF Emas memungkinkan investor memiliki eksposur ke pasar Emas tanpa benar-benar memegang aset fisik.

Oleh Komisi
Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat (US Securities and Exchange Commission)
atau SEC, ETF diklasifikasikan sebagai sekuritas dan bisa melacak pergerakan
suatu investasi – sebuah komoditi seperti emas atau saham sebuah perusahaan –
yang mana investor tidak perlu membeli emas atau saham tersebut secara
langsung.

ETF
sangatlah berguna untuk mitigasi risiko dan tetap memberikan terpaan yang pas
terhadap pasar yang sedang banyak diminati. ETF juga telah lama dikenal sebagai
alat yang sangat berguna bagi para investor yang cemas.

Kemudian ETF dibuat khusus untuk investor cryptocurrency baru. Karena Cryptocurrency terkenal fluktuatif dan tidak stabil, dan batasan masuk bagi investor yang baru bisa jadi sangat tinggi. Setidaknya ada kebutuhan untuk membuat akun di bursa atau exchange dan selain itu exchange crypto hampir sama sekali tidak diatur.

Jika seorang investor tidak ingin mengambil risiko menempatkan uangnya ke dalam exchange yang tidak diatur dan mungkin saja juga tidak bermoral, maka ia harus melakukan usaha ekstra untuk menyiapkan wallet dan menyimpannya dengan aman.

Apa itu Bitcoin ETF?

Bitcoin ETF adalah instrumen investasi, mirip dengan saham, yang akan bergerak sesuai dengan harga bitcoin. Ini memberi investor cara yang sepenuhnya diatur untuk memasuki pasar Bitcoin tanpa perlu menangani bitcoin sendiri.

Nah, Bitcoin ETF memiliki potensi untuk menghilangkan masalah-masalah keamanan dan instabilitas market bitcoin. Investor tetap bisa dikenalkan ke dalam dunia bitcoin dan tetap dalam tatanan yang familiar dan tentunya memiliki regulasi.

Seperti yang sudah disebutkan di awal, apa itu ETF merupakan instrument investasi pasif. Setiap ETF terikat pada sebuah indeks, dan kinerja ETF melacak kinerja indeks yang mendasarinya. Dalam kasus cryptocurrency atau Bitcoin ETF, indeks dapat terdiri dari portfolio crypto campuran aau hanya indeks yang dikaitkan dengan harga Bitcoin.

Perbedaan
yang mendasar antara memiliki Bitcoin ETF dengan memiliki Bitcoin adalah bahwa
tidak ada kekhawatiran mengenai keamanan atau penyimpanan Bitcoin tersebut –
ETF menambahkan lapisan insulasi dan keamanan karena uang investor terikat pada
harga bukan pada aset digital tersebut.

Jadi intinya,
tidak ada exchange untuk dihack, tidak ada wallet untuk diterobos – yang ada
hanya uang di pasar, mengikuti harga Bitcoin. Sehingga Bitcoin ETF menawarkan
cara yang lebih aman dan stabil bagi investor untuk merasakan keuntungan market
Bitcoin tanpa terjun ke dunia Bitcoin yang liar.

Saat ini
Bitcoin masih harus menghadapi berbagai kendala dari SEC. Sebagai ETF yang
diklasifikasi dalam sekuritas, sesuai dengan apa yang disebut dengan Howey
Test, SEC memiliki otoritas atas pengaturan Bitcoin ETF.

Selama
tahun 2018, SEC telah berulang kali menghalangi beragam pengajuan ETF untuk
masuk ke pasar crypto. Pada Agustus 2018 lalu, SEC telah menolak dua pengajuan
Bitcoin ETF untuk beroperasi pada New York Stock Exchange’s Arca exchange. Exchange
ini pertama kali mengajukan Bitcoin ETF bersama ProShares pada Desember 2017.

SEC
mengatakan bahwa mereka tidak hanya mempertimbangkan validitas Bitcoin saja. Keputusannya
itu sangat terkait dengan penciptaan ETF berbasis Bitcoin. Hal ini dinilai
sebagian orang sebagai langkah yang tidak tepat karena SEC tidak harus secara
langsung menyatakan Bitcoin sebagai sekuritas atau non-sekuritas, yang
merupakan masalah sampingan.

Hal positifnya adalah, SEC menyatakan keputusannya tersebut akan ditinjau lebih lanjut. Terlebih lagi penolakan itu sendiri didasari pada butuhnya lebih banyak jaminan terutama pasar berjangka Bitcoin yang besar. Bila pasar tersebut berkembang, maka Bitcoin ETF mungkin mungkin saja disetujui.

Bagaimana Kemungkinan Dampak Bitcoin ETF pada Market Crypto?

Menurut artikel yang ditulis oleh Tom Alford dalam website totalcrypto.io, Bitcoin umumnya dipandang sebagai bentuk emas digital dan baik emas maupun Bitcoin memiliki banyak karakteristik serupa. Ini berarti bahwa gambaran tentang dampak Bitcoin ETF dapat diperoleh dengan melihat dampak dari pengenalan ETF emas terhadap harga emas.

4 Persamaan Bitcoin Emas

Begini
dampak ETF terhadap emas…

ETF menjadi
pemicu bull-run terbesar dalam sejarah emas. Harga melonjak dari hanya $331.6
per ounce menjadi $1,917.9 atau sebesar 478% setelah ETF emas diluncurkan.

pengaruh ETF terhadap harga

Hal yang
menarik tentang sejarah emas dan Bitcoin adalah bahwa keduanya mendapat kontrak
berjangka sebelum ETF diluncurkan. Dalam kedua kasus, ada kenaikan besar dalam
harga sebelum pasar berjangka dibuka dan ada penurunan harga yang signifikan
pada kedua aset ketika perdagangan berjangka dimulai.

Bitcoin ETF akan Memengaruhi Kenaikan Harga Bitcoin

Bitcoin ETF bisa meningkatkan permintaan atas Bitcoin. Menurut penelitian tersebut, alasan utama di balik kemungkinan kenaikan harga Bitcoin adalah bahwa ETF akan menarik banyak investor institusional ke dalam cryptocurrency. Investor yang kaya juga tertarik pada cryptocurrency – menurut laporan yang dibuat oleh perusahaan konsultan Capgemini, 29% dari jutawan yang disurvei menyatakan minat yang tinggi pada cryptocurrency.

Meski begitu hingga saat ini, banyak investor belum memasuki pasar karena pasar Bitcoin belum memiliki peraturan yang tepat dan membutuhkan pengetahuan tentang cara menangani (memperdagangkan dan menyimpan) Bitcoin. Ini terutama berlaku untuk investor awal yang hanya dapat berinvestasi ke instrumen yang diatur.

Namun,
tidak perlu waktu delapan tahun bagi Bitcoin untuk mencapai titik All-time high.
Dengan membandingkan berbagai bear market emas, Alford menyimpulkan bahwa bear
market emas rata-rata adalah tiga tahun atau 1095 hari, sedangkan rata-rata
pasar beruang Bitcoin hanya 128 hari.

Hal ini berarti bahwa pasar Bitcoin bergerak 10x lebih cepat dari pasar emas, yang mana akan membuat Bitcoin mencapai ATH hanya dalam waktu 300 hari setelah peluncuran ETF nya.

sumber: blockonomi.com | toshitimes.com

The post Apa itu Bitcoin ETF dan Dampaknya Pada Pasar Crypto appeared first on Coinvestasi.