Analis Ini Sebut 4 Alasan yang Membuat Harga Bitcoin $22.000!

Harga Bitcoin berada di jalur untuk mencapai $22.000 setara dengan Rp312 juta. Analis ini mengutip empat faktor utama yang dapat meningkatkan momentumnya.

Philip Swift, seorang analis Bitcoin (BTC) dan pencipta Lookintobitcoin.com, menguraikan empat alasan mengapa harga BTC menuju ke $22.000. Baik faktor fundamental dan teknis menunjukkan momentum cryptocurrency teratas sedang menguat.

Faktor tersebut adalah persentase HODL satu tahun, penurunan cadangan pertukaran Bitcoin, tingkat pendanaan netral, dan akumulasi institusional menuju reli BTC yang berkepanjangan.

“1 thn HODL% masih sangat tinggi? Ya. Bitcoin dikeluarkan dari bursa? Ya. Pendanaan masih netral? Ya. Lembaga masih membeli? Ya. Keren, Sampai jumpa di $ 22K dalam beberapa minggu ketika harga mencapai 350dma x 2 Pengali Rasio Emas,” tulisnya.

Berikut ini uraiannya.

Alasan Harga Bitcoin $22.000

Persentase HODL Menunjukkan Kepercayaan Investor

Ruang Bitcoin mengacu pada pemegang BTC lama sebagai “HODLers.” Gelombang HODL Satu Tahun menunjukkan pertumbuhan jumlah investor yang memegang BTC selama lebih dari setahun.

Sejak harga Bitcoin yang anjlok pada Maret, Gelombang HODL Satu Tahun naik dari 59% menjadi lebih dari 62%. Sekarang berada pada titik tertinggi sepanjang masa, menandakan tren akumulasi yang jelas.

Gelombang HODL Bitcoin Satu Tahun. Sumber: lookintobitcoin.com

Ketika jumlah HODLers meningkat, itu menunjukkan keinginan untuk membeli dan menahan Bitcoin untuk waktu yang lama. Tren yang sedang berlangsung mungkin menunjukkan bahwa investor mengharapkan reli Bitcoin yang lebih luas dalam jangka panjang.

Tingkat Pendanaan Netral

Selama siklus naik, tingkat pendanaan Bitcoin dapat melonjak secara signifikan karena pemegang atau pembeli lama membanjiri short sellers.

Pasar berjangka Bitcoin menggunakan mekanisme tingkat pendanaan untuk memastikan keseimbangan di pasar. Jika ada lebih banyak long daripada short, tingkat pendanaan menjadi positif. Jika demikian, pembeli harus mengkompensasi penjual pendek dan sebaliknya.

Tingkat pendanaan rata-rata dari kontrak berjangka abadi Bitcoin adalah sekitar 0,01%. Selama beberapa bulan terakhir, tingkat pendanaan tetap di sekitar 0,01% atau terkadang di bawahnya.

Ini menunjukkan bahwa ada keseimbangan yang layak antara pembeli dan penjual, dan pasar belum terlalu bergejolak.

Cadangan Bitcoin Menurun

Seperti yang dilaporkan Cointelegraph, sekitar 145.000 BTC telah keluar dari bursa selama sebulan terakhir. Arus keluar pertukaran Bitcoin bulanan $ 2,3 miliar menunjukkan niat investor untuk mempertahankan kepemilikan BTC mereka sepanjang jangka panjang.

Investor harus menyetor BTC ke bursa untuk menjual kepemilikan mereka. Oleh karena itu, ketika arus keluar meningkat, ini biasanya mengindikasikan bahwa investor berencana untuk menahan BTC untuk periode yang lama.

Baca juga: Kenapa sih Harga Bitcoin Bisa Mahal?

Institusi Membeli Bitcoin

Di Amerika Serikat, Grayscale tetap menjadi titik masuk yang disukai bagi investor institusional ke Bitcoin. Grayscale Bitcoin Trust adalah sarana investasi terdekat dengan dana yang diperdagangkan di bursa, karena diperdagangkan secara publik di AS.

Menurut Grayscale, perusahaan tersebut sekarang memiliki lebih dari 500.000 BTC, yang pada titik harga $ 16.700, bernilai lebih dari $ 8,35 miliar.

Institusi terus mengakumulasi Bitcoin karena mencatat pemulihan yang kuat sejak awal 2020. Ketahanan BTC, terutama karena secara konsisten mengungguli emas, telah membuat penyimpanan proposisi nilai lebih menarik bagi institusi sepanjang tahun.

Baca juga: Harga Bitcoin Melambung Tinggi, Ini yang Mungkin Terjadi Selanjutnya

Harga Bitcoin 2017 VS Harga Bitcoin 2020

Beberapa bulls menyatakan bahwa reli dalam bitcoin ini berbeda dari yang terjadi tiga tahun lalu yang menghasilkan pemalsuan dan membuat harga jadi sangat jatuh lebih rendah.

Seperti yang ditunjukkan grafik di bawah ini, dilansir dari marketwatch harga bitcoin jauh lebih tinggi daripada saat ini tiga tahun lalu, tulis Matthew Weller, kepala riset pasar di GAIN Capital dalam catatan penelitian.

Bloomberg, Matthew Weller.

Weller menyarankan bahwa ada sedikit sensasi dalam pergerakan bitcoin kali ini dan oleh karena itu, mungkin lebih berkelanjutan bahkan jika ada kemunduran dalam beberapa minggu mendatang.

“Bitcoin jelas overbought di sebagian besar kerangka waktu jangka pendek dan menengah, jadi kemunduran / konsolidasi singkat kemungkinan akan segera terjadi, tetapi cryptocurrency ini itutup tepat tiga hari di atas harga saat ini di dekat $18.000, jadi ada sedikit yang menghalangi resistensi overhead untuk mencegah tertinggi baru sepanjang masa tahun ini, ”tulisnya.

Namun tyrader disarankan tetap berhati-hati dan memantau pergerakan Bitcoin, dan jika ingin melakukan perdagangan harap tetap perhatikan risiko yang ada. Sebab, Bitcoin hingga saat ini masih jadi aset yang fluktuatif jadi jangan serakah dan gegabah dalam menjual atau membeli Bitcoin.

Baca juga: Ini Alasan Harga Bitcoin Sangat Fluktuatif